Pihak Pihak Yang Memerlukan Laporan Keuangan?

Pihak Pihak Yang Memerlukan Laporan Keuangan
Pihak yang membutuhkan laporan keuangan

  • Kreditur. Adalah pihak yang memberi pinjaman, baik dalam bentuk uang, barang maupun jasa.
  • Investor.
  • Akuntan Publik.
  • Karyawan.
  • Bapepam (Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan )
  • Konsumen.
  • Pemasok.
  • Pemerintah.

Apa saja pihak yang membutuhkan laporan keuangan secara langsung?

Pihak-pihak yang Membutuhkan Laporan Keuangan Secara Langsung Laporan keuangan adalah hasil akhir dari proses akuntansi. Seorang akuntan bekerja untuk bisa menghasilkan suatu laporan keuangan yang bisa diandalkan, reliabel dan mencerminkan keadaan fundamental suatu perusahaan, sehingga laporan keuangan ini nantinya bisa digunakan untuk menilai kinerja di masa lalu, melihat kinerja saat ini dan memprediksi kinerja perusahaan di masa mendatang.

Dengan kata lain, laporan keuangan sebenarnya dibutuhkan oleh banyak sekali pihak untuk melakukan analisis2 terhadap kinerja perusahaan. Nah, siapa saja pihak2 yang membutuhkan laporan keuangan? Berikut pihak2 yang membutuhkan atau berkaitan dengan laporan keuangan secara langsung: 1. Pihak internal a.

Pemilik perusahaan Pemilik perusahaan atau owner membutuhkan laporan keuangan untuk mengetahui kinerja perusahaan, laba dan rugi yang dicapai dan menilai kondisi perusahaan. Sehingga pemilik perusahaan bisa mengambil langkah dan kebijakan yang harus dilakukan/ b.

  1. Manajer dan para pimpinan perusahaan Bagi manajer, laporan keuangan adalah alat untuk mempertanggungjawabkan pada pemilik perusahaan atas kepercayaan yang telah diberikan.
  2. Manajer juga bisa menggunakan laporan keuangan untuk mengukur dan mengevaluasi tingkat biaya di perusahaan, mengukur efisiensi tiap-tiap bagian, mengukur hasil kerja tiap individu yang telah diserahi wewenang dan tanggung jawab, menentukan perlu tidaknya kebijakan baru untuk mencapai hasil yang lebih baik.c.

Karyawan Karyawan membutuhkan laporan keuangan untuk menganalisa prospek perusahaan, apakah tempat mereka bekerja stabil atau tidak. Selain itu, karyawan mungkin juga tertarik mengetahui kemampuan perusahaan dalam memberikan manfaat pensiun, gaji, balas jasa dan kesempatan kerja.2.

Pihak eksternal a. Investor Investor harus mengetahui laporan keuangan karena merekalah yang akan menginvestasikan dananya di perusahaan. Sebelum investor memutuskan untuk investasi, investor harus enganalisa performa kinerja laporan keuangan perusahaan.b. Kreditur Kreditur bertugas memberikan pinjaman pada perusahaan.

Maka dari itu, kreditur harus mengetahui laporan keuangan perusahaan guna menilai apakah perusahaan berhak meneria pinjaman, dan dapat menetapkan besarnya jaminan yang diberikan pada perusahaan. Dengan demikian, kreditur dapat menilai kelayakan suatu pinjaman pada perusahaan.

Kreditur juga dapat mengetahui track record keuangan perusahaan, sehingga bisa memutuskan apakah perusahaan bisa membayar kewajibannya sesuai jatuh tempo yang disepakati.c. Pelanggan Pelanggan memiliki hak untuk mengetahui kelangsungan hidup perusahaan, apabila jika pelanggan terlibat dalam perjanjian dengan perusahaan atau jika pelanggan tersebut juga bergantung dari perusahaan.d.

Pemerintah Pemerintah sebagai lembaga yang berwenang memiliki kepentingan informasi laporan keuangan untuk mengukur seberapa jauh aktivitas perusahaan, sehingga pemerintah dapat menetapkan kebijakan2 ekonomi, pajak dan bisa menyusun statistik pendapatan nasional dan lain2.3.

Direktorat Jenderal Pajak Dirjen pajak membutuhkan laporan keuangan sebagai dasar untuk menghitung besarnya pajak yang harus dibayar perusahaan, dan mengenakan sanksi pada perusahaan jika perusahaan lalai dalam membayar pajak.f. Masyarakat Laporan keuangan dapat memudahkan masyarakat untuk mengetahui informasi dan perkembangan perusahaan, serta kesehatan perusahaan dalam menjalankan aktivitas bisnisnya.

Itulah pihak2 yang membutuhkan laporan keuangan secara langsung, guna melakukan analisis2 atas kinerja perusahaan. : Pihak-pihak yang Membutuhkan Laporan Keuangan Secara Langsung

Apa yang dimaksud dengan pemerintah dalam penyusunan laporan keuangan?

Pihak-Pihak yang Terkait dalam Penyusunan Laporan Keuangan Pada dasarnya, laporan keuangan yang disusun oleh suatu perusahaan melibatkan beberapa pihak. Pihak-pihak yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan tersebut dapat dibedakan menjadi dua, yaitu pihak internal dan eksternal perusahaan.

You might be interested:  Pihak-Pihak Yang Menentukan Laporan Keuangan Antara Lain?

Direktur: Direktur atau dalam hal ini dapat disebut sebagai pendiri perusahaan adalah pihak (internal) nomor satu yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Sebab, ia memiliki kewenangan penuh untuk menilai laporan keuangan di perusahaan yang dimilikinya. Laporan keuangan tersebut nantinya dapat ia gunakan untuk mengetahui perkembangan keuangan yang terjadi di perusahaannya dalam kurun waktu tertentu, serta dapat digunakan untuk mengetahui apakah perusahaannya masih bisa bertahan selama satu atau beberapa tahun mendatang dengan keuangan yang ada. Akuntan dan Staff Accounting: Akuntan atau staff accounting adalah pihak (internal) nomor dua yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Sebab, dialah yang bertanggungjawab untuk menyusun laporan keuangan suatu perusahaan sebelum dipresentasikan dan dipertanggungjawabkan di hadapan direktur. Karyawan: Karyawan adalah pihak (internal) nomor tiga yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi seputar laporan keuangan untuk mengetahui apakah perusahaan tempat mereka bekerja berada dalam kondisi sehat atau sedang dalam kondisi krisis. Apabila perusahaan berada dalam keadaan sehat, mereka tidak perlu risau memikirkan untuk mencari pekerjaan baru. Sebaliknya, apabila perusahaan dalam kondisi krisis, mereka bisa bersiap-siap mengundurkan diri dan mencari pekerjaan yang baru. Pihak Eksternal: Perusahaan Pihak eksternal perusahaan adalah pihak-pihak yang berada di luar perusahaan, seperti investor, kreditor, supplier, pemerintah, dan masyarakat. Investor: Investor atau dalam hal ini dapat disebut sebagai penanam modal adalah pihak (eksternal) nomor satu yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menilai apakah suatu perusahaan masih bisa go public dan memiliki kemampuan untuk membayar dividen’ atau justru sebaliknya. Penilaian investor tersebut digunakan dalam mengambil keputusan, apakah mereka akan menambah pembelian jumlah saham di perusahaan tersebut atau menjual semua saham yang mereka miliki. Kreditor: Kreditor adalah pihak (eksternal) nomor dua yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menilai apakah suatu perusahaan berada dalam keadaan sehat dan memiliki kemampuan membayar angsuran pokok dan bunga pada saat jatuh tempo (apabila suatu perusahaan diberikan bantuan dana kredit) atau tidak. Supplier: Supplier adalah pihak (eksternal) nomor 3 yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui apakah suatu perusahaan masih memiliki kemampuan untuk membayar dan melu-nasi utang atas bahan baku yang dipesan dari mereka atau tidak. Selain itu, mereka juga membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui kesehatan suatu perusahaan sebelum mereka merriutuskan memperpanjang kerja sama kontrak dengan perusahaan yang bersangkutan. Pemerintah: Pemerintah adalah pihak (eksternal) nomor empat yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Pemerintah membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menentukan kebijakan dalam kaitannya dengan pajak dan pungutan yang nanti akan dibebankan kepada perusahaan serta bantuan yang nantinya diberikan kepada perusahaan. Masyarakat: Masyarakat adalah pihak (eksternal) nomor lima yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui jumlah kekayaan yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Informasi laporan keuangan ini nantinya dapat mereka gunakan sebagai bahan ajar, analisis, dan penelitian dengan tujuan-tujuan tertentu.

Disarikan dari buku: Cara Praktis Menyusun Laporan Keuangan, Penulis: Akifa P. Nayla, Hal: 16-20. Source : http://keuanganlsm.com/pihak-pihak-yang-terkait-dalam-penyusunan-laporan-keuangan/ msd : Pihak-Pihak yang Terkait dalam Penyusunan Laporan Keuangan

You might be interested:  Usaha Kelompok Yang Memiliki Modal Dari Penjualan Saham Adalah?

Apa itu karyawan dalam laporan keuangan?

Pihak-Pihak yang Terkait dalam Penyusunan Laporan Keuangan Pada dasarnya, laporan keuangan yang disusun oleh suatu perusahaan melibatkan beberapa pihak. Pihak-pihak yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan tersebut dapat dibedakan menjadi dua, yaitu pihak internal dan eksternal perusahaan.

Direktur: Direktur atau dalam hal ini dapat disebut sebagai pendiri perusahaan adalah pihak (internal) nomor satu yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Sebab, ia memiliki kewenangan penuh untuk menilai laporan keuangan di perusahaan yang dimilikinya. Laporan keuangan tersebut nantinya dapat ia gunakan untuk mengetahui perkembangan keuangan yang terjadi di perusahaannya dalam kurun waktu tertentu, serta dapat digunakan untuk mengetahui apakah perusahaannya masih bisa bertahan selama satu atau beberapa tahun mendatang dengan keuangan yang ada. Akuntan dan Staff Accounting: Akuntan atau staff accounting adalah pihak (internal) nomor dua yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Sebab, dialah yang bertanggungjawab untuk menyusun laporan keuangan suatu perusahaan sebelum dipresentasikan dan dipertanggungjawabkan di hadapan direktur. Karyawan: Karyawan adalah pihak (internal) nomor tiga yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi seputar laporan keuangan untuk mengetahui apakah perusahaan tempat mereka bekerja berada dalam kondisi sehat atau sedang dalam kondisi krisis. Apabila perusahaan berada dalam keadaan sehat, mereka tidak perlu risau memikirkan untuk mencari pekerjaan baru. Sebaliknya, apabila perusahaan dalam kondisi krisis, mereka bisa bersiap-siap mengundurkan diri dan mencari pekerjaan yang baru. Pihak Eksternal: Perusahaan Pihak eksternal perusahaan adalah pihak-pihak yang berada di luar perusahaan, seperti investor, kreditor, supplier, pemerintah, dan masyarakat. Investor: Investor atau dalam hal ini dapat disebut sebagai penanam modal adalah pihak (eksternal) nomor satu yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menilai apakah suatu perusahaan masih bisa go public dan memiliki kemampuan untuk membayar dividen’ atau justru sebaliknya. Penilaian investor tersebut digunakan dalam mengambil keputusan, apakah mereka akan menambah pembelian jumlah saham di perusahaan tersebut atau menjual semua saham yang mereka miliki. Kreditor: Kreditor adalah pihak (eksternal) nomor dua yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menilai apakah suatu perusahaan berada dalam keadaan sehat dan memiliki kemampuan membayar angsuran pokok dan bunga pada saat jatuh tempo (apabila suatu perusahaan diberikan bantuan dana kredit) atau tidak. Supplier: Supplier adalah pihak (eksternal) nomor 3 yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui apakah suatu perusahaan masih memiliki kemampuan untuk membayar dan melu-nasi utang atas bahan baku yang dipesan dari mereka atau tidak. Selain itu, mereka juga membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui kesehatan suatu perusahaan sebelum mereka merriutuskan memperpanjang kerja sama kontrak dengan perusahaan yang bersangkutan. Pemerintah: Pemerintah adalah pihak (eksternal) nomor empat yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Pemerintah membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menentukan kebijakan dalam kaitannya dengan pajak dan pungutan yang nanti akan dibebankan kepada perusahaan serta bantuan yang nantinya diberikan kepada perusahaan. Masyarakat: Masyarakat adalah pihak (eksternal) nomor lima yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui jumlah kekayaan yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Informasi laporan keuangan ini nantinya dapat mereka gunakan sebagai bahan ajar, analisis, dan penelitian dengan tujuan-tujuan tertentu.

Disarikan dari buku: Cara Praktis Menyusun Laporan Keuangan, Penulis: Akifa P. Nayla, Hal: 16-20. Source : http://keuanganlsm.com/pihak-pihak-yang-terkait-dalam-penyusunan-laporan-keuangan/ msd : Pihak-Pihak yang Terkait dalam Penyusunan Laporan Keuangan

You might be interested:  Pihak Yang Menerima Hasil Pemeriksaan Keuangan?

Apa itu investor dalam laporan keuangan?

Pihak-Pihak yang Terkait dalam Penyusunan Laporan Keuangan Pada dasarnya, laporan keuangan yang disusun oleh suatu perusahaan melibatkan beberapa pihak. Pihak-pihak yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan tersebut dapat dibedakan menjadi dua, yaitu pihak internal dan eksternal perusahaan.

Direktur: Direktur atau dalam hal ini dapat disebut sebagai pendiri perusahaan adalah pihak (internal) nomor satu yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Sebab, ia memiliki kewenangan penuh untuk menilai laporan keuangan di perusahaan yang dimilikinya. Laporan keuangan tersebut nantinya dapat ia gunakan untuk mengetahui perkembangan keuangan yang terjadi di perusahaannya dalam kurun waktu tertentu, serta dapat digunakan untuk mengetahui apakah perusahaannya masih bisa bertahan selama satu atau beberapa tahun mendatang dengan keuangan yang ada. Akuntan dan Staff Accounting: Akuntan atau staff accounting adalah pihak (internal) nomor dua yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Sebab, dialah yang bertanggungjawab untuk menyusun laporan keuangan suatu perusahaan sebelum dipresentasikan dan dipertanggungjawabkan di hadapan direktur. Karyawan: Karyawan adalah pihak (internal) nomor tiga yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi seputar laporan keuangan untuk mengetahui apakah perusahaan tempat mereka bekerja berada dalam kondisi sehat atau sedang dalam kondisi krisis. Apabila perusahaan berada dalam keadaan sehat, mereka tidak perlu risau memikirkan untuk mencari pekerjaan baru. Sebaliknya, apabila perusahaan dalam kondisi krisis, mereka bisa bersiap-siap mengundurkan diri dan mencari pekerjaan yang baru. Pihak Eksternal: Perusahaan Pihak eksternal perusahaan adalah pihak-pihak yang berada di luar perusahaan, seperti investor, kreditor, supplier, pemerintah, dan masyarakat. Investor: Investor atau dalam hal ini dapat disebut sebagai penanam modal adalah pihak (eksternal) nomor satu yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menilai apakah suatu perusahaan masih bisa go public dan memiliki kemampuan untuk membayar dividen’ atau justru sebaliknya. Penilaian investor tersebut digunakan dalam mengambil keputusan, apakah mereka akan menambah pembelian jumlah saham di perusahaan tersebut atau menjual semua saham yang mereka miliki. Kreditor: Kreditor adalah pihak (eksternal) nomor dua yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menilai apakah suatu perusahaan berada dalam keadaan sehat dan memiliki kemampuan membayar angsuran pokok dan bunga pada saat jatuh tempo (apabila suatu perusahaan diberikan bantuan dana kredit) atau tidak. Supplier: Supplier adalah pihak (eksternal) nomor 3 yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui apakah suatu perusahaan masih memiliki kemampuan untuk membayar dan melu-nasi utang atas bahan baku yang dipesan dari mereka atau tidak. Selain itu, mereka juga membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui kesehatan suatu perusahaan sebelum mereka merriutuskan memperpanjang kerja sama kontrak dengan perusahaan yang bersangkutan. Pemerintah: Pemerintah adalah pihak (eksternal) nomor empat yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Pemerintah membutuhkan informasi laporan keuangan untuk menentukan kebijakan dalam kaitannya dengan pajak dan pungutan yang nanti akan dibebankan kepada perusahaan serta bantuan yang nantinya diberikan kepada perusahaan. Masyarakat: Masyarakat adalah pihak (eksternal) nomor lima yang terkait dalam penyusunan laporan keuangan. Mereka membutuhkan informasi laporan keuangan untuk mengetahui jumlah kekayaan yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Informasi laporan keuangan ini nantinya dapat mereka gunakan sebagai bahan ajar, analisis, dan penelitian dengan tujuan-tujuan tertentu.

Disarikan dari buku: Cara Praktis Menyusun Laporan Keuangan, Penulis: Akifa P. Nayla, Hal: 16-20. Source : http://keuanganlsm.com/pihak-pihak-yang-terkait-dalam-penyusunan-laporan-keuangan/ msd : Pihak-Pihak yang Terkait dalam Penyusunan Laporan Keuangan