Modal Yang Dibutuhkan Untuk Membiayai Operasi Perusahaan Terdiri Dari?

Modal Yang Dibutuhkan Untuk Membiayai Operasi Perusahaan Terdiri Dari
BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Biaya modal adalah sebuah konsep dinamis yang dipengaruhi oleh bermacam-macam faktor ekonomi dan perusahaan. Struktur dasar dari biaya modal dibuat dengan beberapa asumsi yang berhubungan dengan risiko dan pajak. Biaya modal diperkirakan untuk suatu waktu tertentu.

Biaya modal mencerminkan rata-rata biaya permodalan yang akan datang berdasarkan data yang tersedia. Pandangan ini sesuai dengan penggunaan biaya modal untuk membuat keputusan investasi jangka panjang. Walaupun perusahaan mengumpulkan dananya sekaligus, biaya modal mencerminkan hubungan aktivitas pembiayaan.

Misalnya perusahaan hari ini menarik dana dengan hutang, tetapi untuk yang akan datang digunakan modal sendiri seperti saham biasa. Banyak perusahaan menggabungkan antara pembiayaan dengan hutang maupun pembiayaan dengan modal sendiri secara optimal. Rumusan Masalah Apa pengertian dari biaya modal (cost of capital)? Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi biaya modal? Bagaimana perhitungan biaya hutang (cost of debt)? Bagaimana perhitungan biaya saham preferen (cost of preferred stock)? Bagaimana perhitungan biaya laba ditahan (cost of retained earning)? Bagaimana perhitungan biaya penerbitan saham baru (cost of issued common stock)? Apa pengertian dan bagaimana perhitungan dari weighted average cost of capital (WACC)? Apa pengertian dan bagaimana perhitungan dari marginal cost of capital (MCC)? BAB I PEMBAHASAN Pengertian Biaya Modal (Cost O Capital) Modal yang dibutuhkan untuk membiayai operasi perusahaan terdiri atas modal asing dan modal sendiri.

Modal asing merupakan modal yang berasal dari pinjaman para kreditur, supplier, dan perbankan. Sedangkan modal sendiri merupakan modal yang berasal dari pihak perusahaan baik dari pemilik perusahaan maupun laba yang tidak dibagi Biaya modal (cost of capital) adalah biaya riil yang harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk memperoleh dana baik yang berasal dari hutang, saham preferen, saham biasa, maupun laba ditahan untuk mendanai suatu investasi atau operasi perusahaan.

Penentuan besarnya biaya modal ini dimaksudkan untuk mengetahui berapa besarnya biaya riil yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memperoleh dana yang diperlukan. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Biaya Modal dan Fungsi Biaya Modal Faktor Biaya Modal Kondisi perekonomian Ketika permintaan akan uang dalam ekonomi berubah secara relatif terhadap penawaran.

Ondisi pasar Ketika resiko meningkat maka investor akan mensyaratkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi. Keputusan operasi dan keuangan Ketika resiko usaha dan resiko keuangan meningkat, tingkat pengembalian yang disyaratkan investor akan meningkat pula. Jumlah pembiayaan Permintaan untuk jumlah modal yang besar dan meningkatkan pula biaya modal perusahaan.

Fungsi biaya modal Perhitungan biaya modal sangat erat kaitannya dengan pajak yang dikenakan kepada perusahaan. Konsep perhitungan biaya modal dapat didasarkan kepada perhitungan sebelum pajak (before tax basis) atau perhitungan setelah pajak (after tax basis).

  • Biaya modal biasanya digunakan sebagai ukuran untuk menentukan diterima atau ditolaknya suatu usulan investasi (sebagai discount rate), yaitu dengan membandingkan tingkat keuntungan (rate of return) dari usulan investasi tersebut dengan biaya modalnya.
  • Biaya Hutang (Cost Of Debt) Biaya modal utang merupakan tingkat keuntungan yang disyaratkan pemberi pinjaman atas investasi perusahaan yang dibelanjai dengan utang.

Biaya modal utang harus ditanggung perusahaan karena perusahaan menggunakan utang untuk mendanai investasinya. Perhitungan biaya utang lebih mudah dibandingkan dengan biaya modal saham biasa, karena biaya modalnya bersifat eksplisit. Biaya modal utang dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut : Keterangan : P0 = Harga pasar atau harga jual surat utang yang diterbitkan perusahaan n = jangka waktu jatuh tempo utang It = besarnya bunga yang dibayarkan pada periode t P = nilai pelunasan pokok utang pada periode kd = biaya modal utang sebelum pajak Contoh: Suatu perusahaan ingin membelanjai investasinya sebesar Rp.1.000.000,- dengan mengeluarkan obligasi sebanyak 1000 lembar dengan nilai nominal Rp.1000 per lembar.

Obligasi dijual dengan harga sama dengan nilai nominal. Tingkat bunga obligasi sebesar 8% per tahun dan bunga dibayarkan setiap tahun. Obligasi jatuh tempo dalam waktu 10 tahun. Berdasarkan contoh tersebut, perusahaan harus membayar bunga setiap tahun sebesar Rp.80.000,- dan pada akhir tahun ke-10 perusahaan melunasi pokok pinjaman sebesar sebesar Rp.1.000.000,- dengan demikian besarnya biaya modal obligasi (kd) dapat dihitung sebagai berikut: Rp.1.000.000=(Rp.80.000)/〖(1+kd)〗^( 1) +(Rp.80.000)/〖(1+kd)〗^( 2) +⋯ +(Rp.1.080.000)/〖(1+kd)〗^( 10) Karena obligasi yang dijual dengan harga sama dengan nilai nominal, maka biaya modal obligasi (kd) adalah sama YTM (yield to maturity) dari obligasi tersebut, yaitu : kd = 8%.

You might be interested:  Yang Merupakan Lembaga Keuangan Bank Berikut Ini Adalah?

Dengan kata lain, jika perusahaan tidak mampu menghasilkan internal rate of return sebesar 8% dari investasi yang dilakukan, maka perusahaan tidak akan sanggup untuk membayar bunga dan nilai pokok dari obligasi tersebut. Karena kd adalah biaya modal utang obligasi sebelum pajak, maka biaya modal utang obligasi setelah pajak dapat dihitung sebagai berikut : Keterangan : Kd* = biaya utang setelah pajak Kd = biaya utang sebelum pajak t = tarif pajak pendapatan perusahaan Untuk contoh diatas, kd* adalah : Biaya Saham Preferen (Cost Of Preferred Stock) Biaya modal saham preferen merupakan biaya riil yang harus dibayar apabila perusahaan menggunakan dana dengan menjual saham preferen.

  • Biaya modal saham preferen diperhitungkan sebesar keuntungan yang disyaratkan oleh investor pemegang saham preferen.
  • Saham preferen mempunyai karakteristik gabungan antara utang dengan saham, karena merupakan bentuk kepemilikan (saham), tetapi deviden yang dibayarkan mirip dengan bunga karena bersifat tetap.

Perhitungan biaya modal preferen mudah dilakukan, sama seperti perhitungan biaya utang. Parameter diestimasi relatif jelas. Biaya saham preferen (kps) adalah : Dimana: kps = biaya saham preferen Dps = deviden saham preferen P = harga saham preferen Misal perusahaan menjual saham preferen, kas masuk yang diterima adalah Rp.1000 per lembar.

  1. Deviden saham preferen adalah Rp.250 per lembar.
  2. Biaya modal saham preferen dihitung : Karena deviden ( termasuk untuk saham preferen ) tidak mengurangi pajak, maka net pajak tidak dihitung untuk biaya modal saham preferen.
  3. Angka 25% yang lebih tinggi dibandingkan dengan biaya utang (20% dan 12,6% untuk net pajak) mencerminkan hal tersebut, disamping risiko saham preferen yang lebih tinggi dibandingkan dengan resiko utang ( dari sisi investor).

Biaya Laba Ditahan / Ekuitas Eksternal (Cost Of Retained Earning) Laba ditahan sering disebut sebagai sesuatu yang gratis, karena laba ditahan adalah uang yang tersisa setelah dividen dibayar. Tapi, modal ini tetap memiliki biaya. Alasannya biaya saldo laba ditahan berhubungan dengan prinsip biaya kesempatan (opportunity cost principle).

Laba setelah pajak adalah milik para pemegang saham. Pemegang saham obligasi menerima kompensasi berupa pembayaran bunga dan pemegang saham preferen berupa dividen preferen. Seluruh laba yang tersisa setelah bunga dan dividen saham preferen adalah milik pemegang saham biasa. Manajemen dapat membayarkan laba dalam bentuk dividen atua menahan laba untuk diinvestasikan kembali ke dalam usaha.

Jika manajemen memutuskan untuk menahan laba, maka ada biaya kesempatan yang terlibat. Ada beberapa pendekatan untuk menghitung biaya laba ditahan, yaitu sebagai berikut: Pendekatan CAPM (Capital Asset Pricing Model) Model CAPM (model penetapan harga aktiva modal) merupakan suatu model yang digunakan untuk mengestimasi return suatu sekuritas dan memformulasikan return suatu saham adalah sama dengan tingkat bunga bebas resiko ditambah premi resiko.

  • Formulasinya: Keterangan: k_(s ) : biaya ekuitas (saham biasa baru) k_RF : tingkaat hasi bebas risiko k_M : tingkat hasil pasar b_i : beta Contoh: Sebuah saham memiliki nilai k_RF = 8%, k_M = 13% dan b_i = 0,7.
  • Hitung k_(s )? Jawab: k_(s ) = k_RF +( k_M – k_RF)b_i k_(s ) = 8% + (13% – 8%)(0,7) = 8% + (5%)(0,7) = 8%+ 3,5% = 11,5% Pendekatan imbal hasil divden ditambah tingkat pertumbuhan atau arus kas diskonto (discounted cash flow/DCF) Bagi perusahaan-perusahaan yang diharapkan akan terus beroperasi tanpa batas waktu, arus kas adalah dividen.
You might be interested:  Apa Yang Dimaksud Dengan Modal Sosial?

Sementara jika investor memperkirakan perusahaan akan diakuisisi oleh perusahaan lain atau dilikuidasi, maka arus kas adalah dividen selama beberapa waktu ditambah harga akhir ketika perusahaan diakuisisi atau dilikuidasi. Untuk penyederhaannya berlaku persamaan: Keterangan: P_0 : harga saham saat ini D_t : dividen yang diharapkan akan dibayarkan pada akhir tahun ke-t k_s : biaya laba ditahan/ saham biasa/ ekuitas internal g : pertumbuhan dividen Jika dividen yang diharapkan tumbuh dengan tingkat yang konstan, maka formulasinya: Jika mencari nilai k_s untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang diminta atas ekuitas biasa, bagi investor marginal akan sama dengan tingkat pengembalian yang diharapkan: Contoh: Harga saham Allied dijual dengan harga sebesar $23, dividen berikutnya diharapkan adalah $1,24 dan tingkat pertumbuhan yang diharapkan adalah 8%.

Berapa besar laba ditahan ? Jawab: k_s = ( D₀(1+g))/P+g=(D₁)/P+g k_s = $1,24/$23 + 8% = 5,4% + 8,0% = 13,4% Angka 13,4% adalah tingkat pengembalian minimum yang diharapkan akan diterima oleh manajemen atas laba ditahan untuk memberikan penanaman kembali laba ke dalam usaha dan bukan membayarkannya kepada pemegang saham sebagai dividen.

Pendekatan imbal hasil obligasi ditambah premi resiko Biasanya perusahaan memperkirakan premi resiko sebesar 3 hingga 5 persen pada tingkat suku bunga utang jangka panjang perusahaan tersebut. Contoh, jika perusahaan Allied memberikan imbal hasil oblogasi 10% dan biaya premi risiko sebesar 4%, maka biaya ekuitasnya dapat diestimasikan dengan cara sebagai berikut: Jawab: k_s = 10% + 4% = 14% Biaya Penerbitan Saham Baru (Cost Of Issued Common Stock) Perusahaan biasanya menggunakan bankir investasi (biaya emisi) ketika menerbitkan saham biasa, preferen atau obligasi.

Sebagai imblan atas pembayaran tersebut, bankir investasi akan membantu perusahaan menyusun persyaratan-peersyaratan dan menentukan harga emisi dan kemudian menjualnya kepada para investor. Formulasi biasya saham baru: Keterangan: k_e : biaya saham biasa baru/ ekuitas eksternal D_1 : dividen yang diharapkan akan dibayarkan pada akhir tahun Dg : pertumbuhan dividen P : harga saham biasa per lembar f : biaya penerbitan/ emisi (%) Contoh: Harga saham Allied dijual dengan harga sebesar $23, dividen berikutnya diharapkan adalah $1,24, tingkat pertumbuhan yang diharapkan adalah 8% dan biaya emisi 10%.

Berapa biaya saham biasa baru ? Jawab: k_ncs= ( D₀ (1+g))/(P (1-f))+g=(D₁)/(P (1-f))+g k_ncs = $1,24/($23(1-0,10)) + 8% = $1,24/$20,70 + 8,0% = 6,0% + 8,0% = 14,0% Pengertian Weighted Average Cost Of Capital (WACC) Tingkat biaya menggunakan modal yang harus diperhitungkan oleh perusahaan adalah tingkat biaya penggunaan modal perusahaan secara keseluruhan.

  1. Oleh karena biaya dari masing-masing sumber dana itu berbeda-beda maka untuk menetapkan biaya modal dari perusahaan secara keseluruhan perlu menghitung “weighted average” dari berbagai sumber dana tersebut.
  2. Rata-rata tertimbang biaya modal (weighted average cost of capital) adalah laba dari investasi baru dengan risiko rata-rata yang perusahaan harus harapkan untuk mempertahankan harga saham.

Biaya modal pada dasarnya merupakan biaya modal rata-rata tertimbang dari biaya modal individual. Untuk menghitung biaya modal rata-rata tertimbang menggunakan rumus sebagai berikut: Keterangan: WACC : biaya modal rata-rata tertimbang 〖 k〗_d : biaya utang w_d : proporsi utang terhadap total dana jangka panjang k_ps : biaya saham preferen w_ps : proporsi saham preferen terhadap total dana jangka panjang k_cs : biaya saham biasa w_cs : proporsi saham biasa terhadap total dan jangka pendek Pengertian Marginal Cost Of Capital (MCC) Tambahan biaya modal rata-rata tertimbang akibat bertambahnya satu rupiah dana jangka panjang (baik yang berasal dari utang, saham preferen, dan saham biasa) disebut sebagai biaya modal marginal (marginal cost of capital/MCC).

Contoh: Perusahaan manufaktur mempunyai struktur modal sebagaimana berikut (dalam juta rupiah): Sumber Dana Jumlah Proporsi Biaya Obligasi Rp.180,00 30% 7,20% Saham Preferen Rp.60,00 10% 10,00% Saham Biasa Rp.360,00 60% 14,19% Rp.600,00 100% WACC 11,67% Informasi Tambahan: Dividen dibayarkan pada akhir tahun sebesar Rp.700,00 per lembar.

You might be interested:  Mengapa Warga Negara Indonesia Wajib Membayar Pajak Dan?

Harga pasar per lembar Rp.8.000,00. Tingkat pertumbuhan dividen 5% per tahun. Biaya utang (obligasi) sebesar 7,2% sudah dipotong pajak. Untuk membiayai investasi barunya, perusahaan membutuhkan laba ditahan (saham biasa) sebesar Rp.120 juta. Andaikata perusahaan ingin tetap mempertahankan proporsi struktur modalnya, maka total modal yang dibutuhkan haruslah sebesar RP.200 juta (Rp.120 juta/0,6).

Utang = 30% x Rp.200 juta = Rp.60 juta Saham Preferen = 10% x Rp.200 juta = Rp.20 juta Saham Biasa = 60% x Rp.200 juta = Rp.120 juta Apabila modalnya tidak Rp.200 juta, jumlah laba ditahan (saham biasa) tidak akan sebesar Rp.120 juta (jumlah yang dibutuhkan perusahaan). Sekarang perusahaan membutuhkan total modal lebih dari Rp.200 juta (misalnya, Rp.250 juta).

Hal itu berarti bahwa perusahaan harus mempunyai laba ditahan sebesar Rp.150 juta (0,6 X Rp.250 juta). Jumlah laba ditahan yang dimiliki perusahaan hanya berjumlah Rp.120 juta. Untuk menutup kekurangannya sebesar Rp.30 juta, perusahaan harus menerbitkan saham biasa baru.

  1. Untuk menerbitkan saham biasa baru, perusahaan mengeluarkan biaya emisi sebesar 3%.
  2. Hal itu akan berdampak pada meningkatnya biaya saham biasa dan WACC.
  3. Ncs=(700 (1+5%))/(8.000 (1-3%))+5%=14,47% WACC = (7,2% x 30%) + (10% x 10%) + (14,47% x 60%) = 11,84% Gambar Biaya Modal Marginal dan Titik Patah Jadi, jika kebutuhan modal melebihi Rp.200 juta, WACC perusahaan akan naik dari 11,67% menjadi 11,84%.

Dengan kata lain, untuk setiap penambahan Rp.1,00, WACC akan meningkat menjadi 11,84%. Inilah yang disebut dengan biaya modal marginal. Adapun titik patahan, ditunjukkan oleh angka Rp.200 juta, batas tambahan modal yang menaikkan WACC dari 11,67% menjadi 11,84%.

Perusahaan Ambalat mempunyai struktur modal sebagai berikut: (dalam milyar rupiah) Sumber Dana Nilai Buku Proporsi Biaya Obligasi Rp.320 40% 9% Saham Preferen Rp.120 15% 12% Saham Biasa Rp.360 45% 16% Rp.800 100% Biaya modal rata-rata tertimbang = 40% (9%) (1-30%) +15% (12%) + 45% (16%) = 11,52% Titik patahan=20/0,4=Rp.50 milyar Biaya modal marginal = 40% (10%) (1-30%) + 15% (12%) + 45% (16%) = 11,80% BAB III PENUTUP KESIMPULAN Biaya modal sering pula disebut sebagai tingkat imbal hasil.

Disebut biaya apabila dipandang dari sudut peminjam dana, disebut imbal hasil apabila dipandang dari sudut pemilik dana. Per definisi, biaya modal adalah tingkat imbal hasil minimum yang disyaratkan oleh investor sehingga investor bersedia menanamkan dananya dalam suatu proyek investasi tertentu.

Biaya modal didasari atas asumsi tidak berubahnya risiko bisnis, risiko keuangan dan rasio dividen terhadap laba bersih. Adapun faktor biaya modal adalah kondisi makroekonomi, kondisi pasar finansial, risiko bisnis serta risiko keuangan, dan besarnya dana yang dibutuhkan untuk investasi. Perhitungan biaya modal perlu dilakukan dengan dua langkah.

Pertama, menghitung biaya komponen: biaya utang, biaya saham preferen, biaya laba ditahan (ekuitas internal), dan biaya saham biasa baru (ekuitas eksternal). Kedua, biaya modal rata-rata tertimbang, yakni mengalikan dan menjumlahkan setiap biaya komponen dengan proporsinya masing-masing.

  1. Biaya modal marginal adalah tembahan biaya modal rata-rata tertimbang akibat bertambahnya satu rupiah dana jangka panjang (baik yang berasal dari utang saham preferen, maupun saham biasa).
  2. Sementara itu, titik patah adalah titik mulai terjadinya perubahan pada biaya modal rata-rata tertimbang.
  3. DAFTAR PUSTAKA Martono dan D.

Agus Harjito. Manajemen Keuangan.2001. Yogyakarta: Ekonisia Sudana, I Made. Manajemen Keuangan Perusahaan, Teori dan Praktis.2011. Surabaya: Erlangga Hanafi, Mamduh M. Manajemen Keuangan.2004. Yogyakarta: BPFE Yulianto, Ali Akbar. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan.2006 Jakarta: Salemba Empat Mardiyanto, Handono.

Kebijakan modal kerja ada 3 apa saja?

Menurut Sudana (2003:157) bahwa secara teoritis kebijakan modal kerja dibedakan menjadi tiga macam, yaitu kebijakan konservatif, moderat dan agresif.